Senin, Maret 27, 2006

Ibu Bangsa itu Seorang Ibu Kost

Ramadhan KH mengakhiri bukunya yang termasyhur, Kuantar ke Gerbang, dengan sebuah fragmen singkat yang menyentuh. Hari itu, Soekarno datang ke Bandung bersama istrinya, Inggit Garnasih. Dengan ditemani Mas Mansur, Soekarno membawa Inggit ke jalan Lengkong Besar, menuju kediaman Haji Anda. Di sana, Soekarno bermaksud mengembalikan Inggit kepada keluarganya. Saat itu juga, lewat sebuah pertemuan yang kaku nan hambar, Inggit resmi diceraikan dan dikembalikan kepada keluarganya.

Ada yang penting untuk dikenang dari kejadian itu. Persis hanya beberapa kerjap sebelum rombongan Soekarno hendak angkat koper, Inggit sempat bersalaman dengan Soekarno. Di detik persentuhan yang terakhir itu, Inggit mencurahkan sepucuk doa yang bersahaja: “Selamat jalan. Semoga selamat dalam perjalanan.”

Bagi siapa pun yang awas membaca riwayat Soekarno, sepucuk doa Inggit itu bukanlah sesuatu yang bersahaja. Sepucuk doa itu bukan semata berisi harapan agar Soekarno sampai ke Jakarta dengan selamat tanpa suatu apa, melainkan jauh lebih besar dari itu. Doa yang bersahaja Inggit sebenarnya adalah harapan agar cita-cita dan visi besar Soekarno, lelaki yang siang itu telah menjadi mantan suaminya, betul-betul selamat hingga mewujud menjadi realitas sejarah.

Dan jangan juga dilupakan, di balik doa yang pendek itu, terhampar sebuah kisah cinta yang indah, bergelora, menggugah, sekaligus juga penuh dengan keganjilan; sebuah kisah cinta yang, diakui atau tidak,menjadi salah satu fragmen yang sebetulnya menjadi bagian penting nan indah yang tak bisa diabaikan begitu saja dari keseluruhan episode perjalanan bangsa ini mencapai kemerdekaannya

Setia Hingga ke Flores
“Sebagai pohon nyiur runtuh disambar geledek, demikian bunyi berita tersiar beberapa hari yang lalu dalam surat kabar bahwa Ir. Soekarno mengambil keputusan dengan sesukanya sendiri untuk mengundurkan diri dari segala pegerakan. "…Satu tragedi Soekarno yang belum ada contohnya dalam riwayat dunia. Orang kata karena pengaruh istrinya. …Orang yang memunyai karakter tidak akan terpengaruh oleh karena apa juga. Bukan pemimpin kalau masih terpengaruh oleh air mata istri yang tak tahan hidup melarat.”

Bukan main terkejutnya Inggit membaca tulisan Bung Hatta di koran Daulat Ra’jat itu. Sekujur tubuhnya terasa terbakar. Dalam kata-kata Inggit sendiri: “Aku merasa seperti terinjak seluruh diriku.”

Hatta melansir tulisannya persis ketika tersiar kabar Soekarno mengundurkan diri dari Partindo dan PPKI dengan alasan tidak cocok dengan asas dua organ pergerakan itu. Hatta, juga semua-mua aktivis pergerakan, tentu saja merasa masygul. Tetapi dalam hal diagnosanya atas peranan Inggit dalam pengunduran Soekarno, Hatta jelas kurang begitu mengerti duduk perkara.

Di luar perkiraan Hatta ketika itu, Inggit bukanlah perempuan yang menggerogoti karakter Soekarno. Justru Inggit-lah yang dengan caranya sendiri berhasil meneguhkan karakter Soekarno dan dalam momen-momen tertentu Inggit pula yang mengembalikan Soekarno ke jalurnya ketika godaan untuk ngelencer ke luar jalur sedang memikat Soekarno.

Juga berbeda dengan diagnosa Hatta, Inggit adalah istri yang menemani Soekarno di masa-masa tersulit sepanjang perjuangannya. Inggit-lah yang menemani dan mengurusi semua kebutuhan Soekarno ketika ia dipenjara di Sukamiskin di awal tahun 1930-an. Inggit pula (juga ibunya Inggit) yang rela menemani Soekarno ketika ia dibuang ke Ende, di Flores. Inggit juga tetap berada di samping Soekarno ketika ia dibuang ke Bengkulu. Bersama Inggit-lah masa-masa susah dilewati Soekarno.

Berbeda dengan tuduhan Hatta yang menuduhnya sebagai perempuan yang tak bisa diajak melarat, Inggit justru merelakan diri menjadi melarat dengan menguras tabungan yang dimilikinya untuk membantu Soekarno sebisanya. Ia jual perhiasan dan harta benda yang ia miliki untuk membiayai aktivitas Soekarno. Inggit yang membelikan buku buat Soekarno. Inggit yang putar otak untuk membeli kebutuhan makan, minum dan penganan tiap kali rumahnya dijadikan tempat rapat dan diskusi para aktivis pergerakan.

Inggit pula yang selalu menjadi penengah ketika terjadi perdebatan yang menjurus kasar di antara sesama aktivis itu dengan masuk ke ruangan rapat untuk menawarkan minum, makan dan penganan. Inggit pula yang menerjemahkan pertanyaan-pertanyaan masyarakat Sunda di Bandung tiap kali Soekarno mengadakan tanya jawab, diskusi atau kursus-kursus politik.

Soekarno mungkin seorang singa podium, tetapi ia tak ubahnya Hamlet yang rapuh dan selalu kesepian ketika sendiri dan jauh dari massa. Ia adalah seorang penglima besar revolusi yang dengan perkasanya mengobarkan perang terhadap Malaysia, Inggris dan Amerika, tetapi sebetulnya ia adalah lelaki yang bahkan menyembelih seekor ayam pun tak sanggup. Soekarno adalah lelaki yang sangat membutuhkan afeksi. Kasih sayang. Ia membutuhkan figur seorang ibu karena ia sendiri sudah berjauhan dengan ibu kandungnya sendiri sejak masa sekolah. Ia sudah sering bertemu dengan noni-noni Belanda yang cantik, tapi ia butuh seorang perempuan yang bisa mengawaninya tiap detik, bahkan di saat-saat yang terpedih sekalipun.

Inggit adalah jawaban atas semua kebutuhan psikologis Soekarno itu.

Pasang Surut Soekarno-Inggit
Inggit Garnasih awalnya adalah ibu kos bagi Soekarno. Ketika itu, Soekarno baru saja datang dari Surabaya. Ia datang ke Bandung pada 1920 untuk menempuh studi di sekarang ITB). Atas rekomendasi HOS Cokroaminto, mentor Soekarno di Surabaya, Soekarno pun tinggal di rumah Inggit Ganarsih yang ketika itu menjadi istri Sanusi, seorang pengusaha menengah yang juga menjadi pengurus Sarekat Islam afdeling (cabang) Bandung

Soekarno ketika itu masih menjadi suami dari Utari, putri HOS Cokroaminoto. Tapi hubungan suami istri keduanya tak berjalan mulus. Soekarno lebih merasa sebagai abang ketimbang seorang suami. Kedatangan Utari ke tak berhasil mengubah keadaan.

Entah kenapa, barangkali karena sehari-hari berdekatan, Soekarno berani mengisahkan semua persoalan keluarganya kepada Inggit. Dan Inggit, laiknya seorang ibu kos yang baik, dengan sabar mendengar keluh kesah anak kosnya yang perlente dan bersemangat itu. Sesekali Inggit memberi masukan agar Soekarno berusaha memerbaiki hubungannya dengan Utari.

Tapi saran Inggit tak pernah berhasil direalisasikan Soekarno. Akhirnya, setelah berpikir matang-matang, Soekarno mengembalikan Utari kepada ayahnya, Cokroaminoto. Mereka bercerai, dan konon kabarnya, tanpa sempat sekalipun mengadakan hubungan suami istri.

Sekembalinya dari Surabaya, diselingi kerja kerasnya belajar dan beraktivitas, Soekarno makin dekat saja dengan Inggit. Tak urung, hembusan gunjingan pun menerpa. Sadar akan situasi keluarganya, Sanusi pun melepas Inggit. Sanusi, dengan keikhlasannya yang luar biasa, menyarankan agar Inggit merawat dan membantu Soekarno sebisanya.

“Akang rido,” kata Sanusi, “Kalau Eulis (Inggit) menerima lamaran Kusno (Soekarno) dan kalian berdua menikah. Mari kita jagokan dia, sehingga ia benar-benar menjadi orang penting. Mari kita bantu dia sampai ia benar-benar menjadi pemimpin rakyat. Dampingi dia, bantulah dia, sampai ia benar-benar mencapai cita-citanya,” kata Sanusi.

Mereka pun menikah. Dan Inggit tampaknya berhasil melakukan apa yang diinginkan Sanusi. Ya, Inggit benar-benar menjadi pendamping yang tidak hanya setia, melainkan juga menjadi seorang pendukung Soekarno yang paling aktif dan militan.

Tetapi Inggit akhirnya juga menjadi kartu mati bagi seorang Soekarno. Ketika usia Soekarno makin beranjak tua, hasrat untuk menimang anak tentu saja makin tak terbendung. Sayangnya, Inggit tak bisa memberinya buah hati. Ia perempuan mandul.

Petaka itu datang ketika Soekarno sedang diasingkan ke Bengkulu. Soekarno justru terpikat oleh salah satu anak angkatnya sendiri, Fatmawati. Kedekatan keduanya makin tak tertahan ketika Inggit harus pergi ke untuk mengantarkan Omi, putri angkat Soekarno yang pertama, mendaftar sekolah di Taman Siswa.

Sekembalinya dari Yogya, Inggit menyadari situasi telah berubah. Awalnya Soekarno ingin memadu Inggit. Tapi Inggit menampik. Ia mengijinkan Soekarno menikah tapi minta diceraikan terlebih dahulu. Perceraian itu pun terjadi pada 1942 ketika mereka sudah tinggal di Pegangsaan Timur, Jakarta.

Inilah yang membuat riwayat Inggit menjadi istimewa. Ia memang mencintai Soekarno luar dalam; sebuah kecintaan yang membuatnya rela menderita dan melarat. Tetapi, kecintaan itu tak membuatnya kehilangan karakter sebagai seorang perempuan agung. Dari hulu hingga hilir, Inggit tetap konsisten menolak poligami, bahkan ketika ia harus kehilangan lelaki yang sangat dicintainya.

Perceraian itu membuat Inggit kehilangan kesempatan menikmati masa-masa emas menjadi istri Soekarno. Jika ia menerima dimadu, boleh jadi dirinyalah yang akan jadi ibu negara dan menikmati sejumlah fasilitas. Tapi Inggit telah memutuskan. Ia tampaknya menyadari bahwa tugasnya sebagai istri Soekarno telah usai. Ia telah menunaikan dengan sebaiknya-baiknya sebuah tugas historis untuk mengantarkan seorang lelaki besar yang pernah dilahirkan bangsa ini sampai ke pintu gerbang cita-citanya.

Inggit dan (Sejarah) Indonesia
Dengan sebuah proses penalaran yang bersahaja, kita bisa melacak bagaimana peranan Inggit dalam sejarah Indonesia modern. Peranan itu tentu saja tak terlepas dari peran yang dimainkan Kusno, panggilan Inggit terhadap Soekarno, dalam sejarah Indonesia itu sendiri. Dan seperti yang dipaparkan dengan ringkas di atas, Inggit punya peranan kunci dalam menemani Soekarno di awal-awal aktivismenya sebagai seorang pengobar nasionalisme yang paling menggugah.

Pendek kata, seumpama Soekarno adalah seorang grand master catur, Inggit adalah seorang sekondan yang tidak hanya setia, cerdik, dan punya banyak akal ketika menghadapi situasi-situasi terjepit, tapi juga punya kecerdasan emosional yang mumpuni. Kecerdasan emosional Inggit inilah yang berperan besar bagi kehidupan dan kepribadian Soekarno.

Seperti yang bisa kita baca dari Daniel Goleman, kecerdasan emosi adalah kemampuan seseorang dalam mengenal emosi dirinya sendiri sehingga ia dapat mengendalikan emosinya, mengenal emosi orang lain sehingga seseorang mempunyai keterampilan bergaul, dan dapat membina hubungan baik dengan orang lain. Kecerdasan emosi macam ini pula yang dimiliki Inggit sehingga ia mampu memetakan dan membaca struktur mental Soekarno, apa yang diinginkan Soekarno, dan bagaimana cara memerlakukan Soekarno. Tidak aneh rasanya jika kemudian kita menemukan betapa Inggit seperti tahu apa yang dibutuhkan Soekarno, apa yang diinginkan Soekarno dan bagaimana menjawab semua kebutuhan itu dengan proporsional.

Dengan ditemani seorang sekondan yang memiliki kecerdasan emosional di atas rata-rata, Soekarno pun naik pelahan tapi pasti ke langit-langit pergerakan nasionalisme di Hindia Belanda. Dengan Inggit yang telaten, Seokarno mampu menyelesaikan kuliahnya kendati aktivisme politik makin membuatnya kehilangan waktu. Bersama seorang sekondan yang punya karat kesetiaan tak tertandingi itulah, tak aneh jika Soekarno bisa melewati karang-karang terjal yang siap membuasi dirinya dengan pelbagai macam godaan dan muslihat.

Dari awalnya sekadar menjadi ibu kos bagi Soekarno muda, Inggit dengan cepat bermetamorfosis menjadi kawan, ibu sekaligus istri bagi Soekarno. Ya... Dari ibu kos menjadi ibu bangsa.

13 komentar:

Ena'z mengatakan...

Inggit, sosok perempuan mulya. Tulisan ini semoga menjadi renungan bagi perempuan-perempuan yang gila harta, dan kekuasaan

pejalanjauh mengatakan...

terimakasih buat Enaz yang sudah mampir. Aku juga sempat mampir diblogmu (aku sempat kirim komentar). Kamu masih ingin mengeksplorasi dunia jurnalisme dan kepenulisan?

Ena'z mengatakan...

ya, tapi masih butuh proses. minimal berlatihkan?
saya tahu blogmu dari Bima.

lida mengatakan...

Ya, Zen, inggit adalah perempuan tangguh. Dan kau merangkai tentangnya dengan indah. Tapi tetap saja, kan, subjeknya Soekarno? Ialah pusatnya... Walaupun di sisi lain aku mengagumi ketetapan hatinya untuk tak berpoligami.

pejalanjauh mengatakan...

Kamu betul, Lida. Dalam hal hubungan Soekarno-Inggit, apa boleh buat, Soekarno memang jadi pusatnya. Dalam hal hubungan antara keduanya saja loh. T0h itu tak membuat "harga" seorang Inggit jadi turunkan? Yang terpenting kan bukan di pusat atau di pinggirnya, tapi seberapa berhasil seseorang dalam melaksanakan tugas kemanusiaannya sesuai dengan proporsi yang ia punya. Entahlah, belakangan saya makin sering muram memandang manusia. (sila baca tulisanku tentang kisah cinta Gandhi di Blog yang mengisahkan, lagi-lagi, seorang perempuan )

pinufa mengatakan...

jl Inggit Garnasih entah sudah berapa kali pipit lewati. tanpa tahu ada alasan kuat kenapa nama itu jadi nama jalan di pusat kota Bandung. sekarang saya tau dan terkesan/ semoga nanti tiap kali lewat jalan yang sama pipit diberi pengaruh hebat seorang Inggit.
Zen bikin semua blogger jadi sampah atau lebih parah lagi -TPG (katamu). blog yang keren dan berkat Zen pipit baca buku gandhi cintaku

gilang desti parahita mengatakan...

baru kali ini aku membaca tulisan ttg inggit dalam citra positif.

pejalanjauh mengatakan...

Oh ya? Masak sih baru kali ini baca tentang Inggit dalam nada yang positif? Burukkah Inggit dalam tulisan-tulisan yang pernah kau baca, Non? Bisa saya beritahu tulisan siapakah itu? Dan di mana saya bisa memerolehnya?

Ena'z mengatakan...

Mungkin karena kurang literatur atau masyarakat kita yang kurang baca atau mungkin juga karena pencitraan, sosok Inggit hanyalah seorang selir soekarno yang eksistensinya dilupakan orang.Orang tidak tahu sebenarnya peran Inggit jauh lebih besar dari pada Fatmawati. saya pikir tulisan di blog ini dapat mencerahkan siapa sosok Inggit sebenarnya.

apriliya mengatakan...

inggit...
baru kali ini aku tahu mengenai istri soekarno, selain fatmawati tentunya!
inggit, mungkin dia yg seharusnya lebih cocok menjadi ibu negara.
selama ini selalu saja fatmawati yang lebih dikenal orang, tentu dengan citra positif yg ada pada dia. yg berjuang kerras menjahit bendera merah putih.
Zen...ada biografi lain ga? tentang tokoh hebat tapi belum terekspos.???
ditunggu OK!!!

salakadomas mengatakan...

kembang-kembang kamulyaan, nu sumanding dina regang kahirupan, nyata jadi bukti kawasana pangeran...

Inggit lir kembang kamulyaan...
Nu ngahaja dipelak pikeun nebarkeun bibit-bibit anyar kamulyaan hirup...

Mangka kembang-kembang kiwari nu keur meujeuhna mangkak...

Geura ambung wawangi Inggit...

malar mandah jadi enteung sadayana

ado mengatakan...

thanks for sharing. tulisan yg memberi inspirasi. one of my best love story!

Sandy Eggi mengatakan...

wah bagus tulisannya... sound efek nya juga mantap ! :D